Blog - March 11, 2022

Mengenal Lebih Dekat Dengan Program Vokasi

Dalam dunia pendidikan Perguruan Tinggi di Indonesia dibagi menjadi 3 jenis pendidikan. Yakni Pendidikan Vokasi, Pendidikan Akademik, Dan Pendidikan Profesi.

Sudah Tahu Kan Di Indonesia ada Program Vokasi ?

Sebagian besar dari kita pasti tahu kalau sekolah vokasi yang disebut juga diploma banyak mengajarkan kegiatan praktikum. Tapi sebenarnya apa sih keunggulan perguruan tinggi vokasi dibanding dengan universitas atau lembaga pendidikan lain ?

 

Ayo kita mengenal lebih dekat Pendidikan Vokasi yang merupakan pendidikan yang menitikberatkan dalam hal praktek daripada teori. Pendidikan vokasi merupakan pendidikan yang konsentrasi kurikulumnya berhubungan dengan dengan praktikum atau skill, atau keahlian terapan.Jenjang pendidikan vokasi di perguruan tinggi diselenggarakan dalam tingkatan jenjang diploma: baik diploma satu, diploma dua dan diploma tiga dan diploma empat (setara S-1). Khusus untuk diploma satu dan diploma dua, saat ini penyelenggaranya adalah Akademi Komunitas.

Akademi Komunitas adalah Perguruan Tinggi yang menyelenggarakan pendidikan vokasi setingkat diploma satu dan/atau diploma dua dalam satu atau beberapa cabang ilmu pengetahuan dan/atau teknologi tertentu yang berbasis keunggulan lokal atau untuk memenuhi kebutuhan khusus.
 
Pendidikan vokasi mempunyai kurikulum dengan dimensi praktik lebih banyak dari pada teori, yakni 60% praktik dan hanya 40% teori. Pada semester akhir, mahasiswa akan melakukan kerja magang ke industri. Pendidikan Vokasi memberikan banyak mafaat untuk para pelajarnya lho, tentu saja karena sistem pendidikannya yang sedikit berbeda dibanding universitas. 
 

Lebih Banyak Melakukan Kegiatan Praktikum

Pendidikan vokasi adalah perguruan tinggi yang dirancang untuk menunjang penguasaan keahlian tertentu. Singkatnya, kalau di tingkat sekolah menengah atas kita mengenal SMK, sedangkan di perguruan tinggi ada vokasi. Karena vokasi punya tujuan mempersiapkan lulusan yang bisa menerapkan keahlian dan keterampilan di bidangnya, makanya sistem pendidikannya lebih memberatkan praktikum.

Perbandingan praktikum dengan teori pendidikan antara 60:40 hingga 70:30, lebih berat praktikum. Manfaatnya, siswa tentu akan lebih trampil dan nilai skill praktiknya meningkat dibanding perguruan tinggi non vokasi. Yang imbasnya, bisa membantu penyesuaian diri lebih cepat saat sudah masuk dunia kerja.

Pilihan Jurusan Lebih Beragam

Pendidikan vokasi menyajikan jurusan yang sangat beragam. Mulai dari sekolah vokasi teknik, seni, keguruan, kesehatan, sampai multimedia. Untuk kita yang memang sudah merasa tertarik dengan satu bidang pekerjaan atau skill tertentu, sekolah vokasi bisa jadi pilihan untuk pembelajaran yang nyata melalui praktikum.

Pilihan Pendidikan Vokasi Beragam

Bukan hanya beragam, tapi juga punya beberapa tingkatan yang bisa dipilih. Pendidikan Vokasi terdiri dari diploma 1 sampai 4, dan tiap tingkatannya memberi tingkat ilmu dan pengalaman yang berbeda:

  • Diploma satu  mendapatkan gelar Ahli Pratama (A.P.)
  • Diploma dua mendapatkan gelar  Ahli Muda (A.Ma.)
  • Diploma tiga mendapatkan gelar Ahli Madya (A.md)
  • Diploma empat mendapat gelar Sarjana Sain Terapan (S.ST) 
Memiliki Kesempatan Kerja Lebih Luas

Kembali pada pendidikan dan skill yang lebih menjurus, lulusan vokasi bisa dapat kesempatan kerja yang luas. Terlebih saat ini banyak lapangan pekerjaan yang memang mengandalkan skill nyata untuk bisa langsung diterapkan.

Nilai plus lain dari lulusan vokasi adalah, keahlian bekerja yang sudah sesuai minat dan spesifik. Jadi perusahaan juga enggak perlu repot lagi menyaring skill dari calon karyawannya.

Leave a comments

error: Content is protected !!